Kita dan Lansia...

Sabtu, Maret 19, 2011 , , , 16 Comments


Assalamualaikum fren..
Jumpa lagi dengan Maissy di acara Ci..Luk..Baaa.. ###halah...baru mulai posting dah stress..### Aniwei, selalu menyenangkan buat kembali ke rumah ini... Delapan hari ga update berasa foreva (forever = gaya austin powers :D)... Ga sempet posting, kalopun nengokin dashboard paling baca-baca update an kalian doang plus utak atik template ajah.. Bolak-balik ganti template and sempet di protes sama non ata, and finally saya ketemu template yang sekarang ini....Template minimalis dan simple tapi tetep keliatan ga terlalu statis..(menurut saya sih)...

Enough for this template preface, lets talk about past few day stories...
Kalo di awal tadi sempet bergaya presenter cilik ga jelas dan kaya orang stress, well sebenernya emang iya.. Saya lagi agak2 ribet dan stress ngurus persiapan seminar proposal thesis saya... Insya Alloh tanggal 31 besok mo maju, tapi ampe hari ini dari lima penguji baru dapet satu orang yang udah tandatangani kesediaan menguji..gimana ga pontang-panting tuh, padahal tandatangan bapak-ibu tersebut termasuk syarat.... Konsekuensinya ke ujung dunia, eh..ga deh kejauhan, ke ujung aspal tuh beliau-beliau bakal saya kejar kejar terus dah, kalo perlu saya gentayangin ampe kerumahnya.hiyyyy.... Mohon doanya aja ya sob  ##sambil salam tempel amplop cebanan##

Awal-awal nentuin topik thesis sempet bingung juga mo ambil tentang apa... Secara dulu waktu es satu kuliahnya ngambil jurusan arsitektur, tapi ujug ujug ###ada yang ga paham arti ujug ujug### ngambil es dua nya jurusan promosi kesehatan masyarakat.... Lho?? kok ga nyambung??? kalo diantara dikau ada yang punya pertanyaan seperti itu, SELAMAT..anda menjadi orang ke 567 yang menanyakan hal tersebut ke saya :D.... 

Okey, back to the "theme" topic...
Sempet di awal mau ngambil tema media promosi kesehatan, trus brubah ke arah Usaha Kesehatan Sekolah.. sampai ada salah satu dosen saya yang menyarankan supaya ambil topik yang relevan dengan background es satu saya dan terkait dengan apa yang saya pelajari sekarang... Bongkar bongkar lemari buku n file lama, dan voila...saya putuskan ngambil topik seputar perancangan lingkungan binaan (built environment) sebagai upaya promosi kesehatan... Tapi muncul pertanyaan berikutnya, siapa atau kelompok mana yang bakal jadi sasaran dan target penelitian saya???? anak-anak?? remaja??? atau masyarakat secara umum???

Pencerahan muncul di satu sore ketika saya ada sebuah mini market... Kebetulan waktu itu tanggal muda pastinya banyak orang pada belanja tuh, dengan tententang belanjaan seabrek hilir mudik kesana kemari.. Yang luput dari perhatian mereka, dan saya kebetulan juga malah memperhatikan, pas di depan pintu masuk ada seorang kakek renta dengan baju lusuh beralaskan karung plastik bekas beras memohon belas kasihan siapa saja yang melintas di depan beliau... Ga jauh dari si kakek itu, ada juga seorang pria penarik becak yang saya taksir usianya sekitar 60 an tahun, masih harus mengayuh becaknya dengan susah payah karena becak yang dikendarainya sarat dengan penumpang dan barang-barang belanjaannya....Ga lam juga melintas seorang kakek kakek renta menenteng pikulan sambil berterika-teriak parau menawarkan jasa patri dan menambal panci bolong...

Saya terenyuh....Dan berpikir, bukankah para orang tua itu seharusnya sedang menikmati hidup di waktu senjanya? Alih alih masih harus tetap berjibaku dengan pekerjaan yang menurut saya ga cocok lagi untuk ukuran usia mereka-mereka yang sepuh???  Saya pun tersentil untuk mencari lebih jauh tentang penelitian2 di Internet yang menyangkut kesekatan dan kesejahteraan lansia, khususnya di Indonesia, dan saya menyimpulkan secara awal porsi penelitian tersebut masih kalah jauh dibandingkan penelitian yang fokusnya terhadap kelompok atau grup lainnya seperti balita, anak-anak, penderita AIDS dsb.. Terkesan masih ada stigma bahwa menjadi lansia itu sudah ga perlu repot repot dipikirkan lagi, lha wong tinggal nunggu waktunya ketemu Tuhan, jadi banyaki banyakin ibadah  aja deh.. Nah lho, kalo dah gini gimana mau meningkat kesejahteraan lansia sekitar kita... 

Tau ga kalian kalo di tahun 2009 itu di Indonesia terdapat 2,9 Juta lanjut usia yang statusnya terlantar??? Yup, data ini bener dan ga menutup kemungkinan akan terus meningkat dari tahun ke tahun.. Posisi lanjut usia dalam kacamata sosial dan budaya negeri kita ibarat dua keping mata uang... Budaya kita yang mengedepankan adat ketimuran masih sangat menghormati kedudukan orang tua kita yang sepuh, tapi di sisi yang lain ya seperti yang saya bilang tadi, karena stigma yang salah kaprah, lansia secara diadari atau ga telah menjadi bagian kelompok yang termajinalkan, terpinggirkan layaknya para penyandang cacat, ODHA atau PSK....

Nah salah satu pendekatan buat meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan lansia adalah pendekatan disain lingkungan yang memperhatikan sudut pandang dan needs dari para lansia itu sendiri.. Mereka perlu disediakan lingkungan yang dirancang baik supaya dapat memberikan rasa aman, nyaman, kemudahan beraktivitas, menstimulus social support, dan mereduksi faktor-faktor pencetus stress sekaligus yang memperkuat buffer stressnya... Intinya itu Healthy Supportive Design for Eldery deh ..\(^o^)/..

Oke deh, kok jadi serius bin kurius gini tulisannya....
Intinya, saya ga sanggup hiatus lama-lama, saya orangnya cepet bosenan (buktinya template gonta ganti terus..:D), saya lagi ribet ngejar tanda tangan artis penguji (wish me luck sob), dan terkahir saya peduli sama kakek nenek di sekitar kita..

Terimakasih udah membaca tulisan ini yang lagi mengkhianati status "hiatus" saya sendiri :D

btw mohon maap gambar diawal saya lupa sumbernya darimana, coz udah lama banget ambilnya dari gugel

Considering blogging as a crosstime communication with our descendants| Have a nice blogwalking and please leave your comments if drop by

16 komentar:

  1. selama datang kembali bradaa!.. yeah tampilannya sekarang wuenak, simple dan calm.. tapi tetep ciri khas bang todi tetep keliatan.

    kalo soal peminatan S2, ckckck.. mulia tujuannya.. tapi bukan karena tuntutan pekerjaan yang mengharuskan jadi abdi masyarakat kan??,, hehehe

    BalasHapus
  2. wah,, templatenya guanti lagi :D Nice template with white. Itu foto ayah bunda abi hanif ya,, Nice!

    BalasHapus
  3. wiw hihii ada namaku. btw bawa bawa ujung aspal. mentang-mentang orang bekasi ya ;p huuum semangat aja bang! biar cepet lulus terus ngirim makanan ke rumahku :D wakakaka *,*

    BalasHapus
  4. wah,moga tesisnya berhasil deh,dapat 4 tanda tangan penguji lainnya.klu ada waktu maen2 keblog ane

    BalasHapus
  5. hmm, saya jg suka sedih liatin bapak2 yg memikul barang dagangan keliling2 komplek. padahal udah tua renta. kasian yah.
    mereka terpaksa harus kayak gitu, karena kemiskinan kali yah. saya selalu berusaha dan berdoa, supaya bisa membuat ortu saya nyantai2 aja sewaktu masa tua mereka karena saya sudah kaya raya. aminn

    BalasHapus
  6. @ gaphe : tahnx bro...kalo mereka2 yang seperti kang gaphe bilang kan gawe dulu baru "terpaksa" sekolah, kalo saya sebaliknya...hehehe

    @ mbak deasy : thanx..tapi tiu bukan foto ortu saya :)

    @ non ata : tenkyu...saya krim makanan, situ kirim tiket gratis ya? wakakkkk

    @ i-one : thanx berkunjugn, meluncur ke TKP nih

    @ makcik mut : amiiin...moga kita kaya bareng2..:D

    BalasHapus
  7. muda berkarya tua ingin menikmati hasil, mengingatkan saya dengan nenek saya mas hikshiks,.. tapi tesisnya bukan tentang nenek kakek kan mas haha

    BalasHapus
  8. hahahaha, bener tuh mas, lansia mesti diberi ruang

    BalasHapus
  9. wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk... baru baca muqaddimahnya aja saya mah udah ngakak duluan.. :D

    BalasHapus
  10. tapi saya salut, para lansia itu tetap berusaha dan tidak mengeluh. satu hal yang sangat patut kita tiru, saya kira.

    oia, saya ijin share. mohon jangan dianggap sebagai spam. namun jika tidak berkenan, dihapus saja tidak apa-apa.

    seorang adik dari anak didik teman saya saat ini sedang membutuhkan bantuan seikhlasnya, baik berupa doa untuk kesembuhannya maupun dalam bentuk finansial. Saat ini dana yang terkumpul baru sekitar 3,5 juta, sementara yang dibutuhkan sekitar 50juta.

    info lebih lengkapnya bisa dilihat di sini.

    Nurul Safika

    silahkan di share ke rekan-rekan yang lain.
    insya Allah, kebaikan anda semua mendapatkan balasan Tuhan yang Maha Esa.
    terima kasih.

    BalasHapus
  11. kesan pertama...tampilannya sederhana tetapi masih menarik karena isinya

    oh ya kalo pas ngliat para orang tua yang bekerja dijalanan (bukan pengemis) rasanya sedih sekali ya mas...moga suatu saat bisa membantu mereka...

    BalasHapus
  12. wah, thesisnya bagus tuh mas, terinspirasi langsung dr kehidupan sehari2. moga sukses yah n dimudahkan semua urusannya.

    BalasHapus
  13. iya yah.... padahal lansia jika bisa lebih dipersorot, maka kita akan belajar banyak dari cara mereka menghormati waktu dan kehidupan mereka ^_^

    BalasHapus
  14. iya yah.... padahal lansia jika bisa lebih dipersorot, maka kita akan belajar banyak dari cara mereka menghormati waktu dan kehidupan mereka ^_^

    BalasHapus
  15. hmm, saya jg suka sedih liatin bapak2 yg memikul barang dagangan keliling2 komplek. padahal udah tua renta. kasian yah.
    mereka terpaksa harus kayak gitu, karena kemiskinan kali yah. saya selalu berusaha dan berdoa, supaya bisa membuat ortu saya nyantai2 aja sewaktu masa tua mereka karena saya sudah kaya raya. aminn

    BalasHapus
  16. blognya sangat keren..kapan-kapan pengen juga ni belajar..^_^..topiknya bukan asik banget karena saya jadi teringat janji saya untuk memotret seorang lansia yang sangat-sangat bersahaja walau dia hanya sekedar tuna wisma..^_^ makasih atas cipratan infonya

    BalasHapus

Silahkan bebas berkomentar asal sopan, bukan iklan ataupun spam (spam atau iklan akan saya delete)

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html