SAYA & GERD

Rabu, Februari 13, 2013 , 11 Comments

Assalamualaikum sohibloggers…

Kali ini kalian beruntung baca postingan saya kali ini, soalnya jarang jarang saya bisa nulis postingan sehari dua kali dalam jeda waktu yang berdekatan. Beberapa jam lalu saya iseng iseng posting tentang anak saya, Muhammad Ali Junaid. Nah sekarang saya mau berbagi sedikit cerita tentang kejadian beberapa waktu lalu yang saya alami mengenai sakit dan penyakit.

Yup, kurang lebih sebulan lalu, ga ada angin ga ada badai dada bagian tengah saya terserang rasa sakit yang teramat hebat, seperti diremas-remas sekuat-kuatnya sama Hercules #emang pernah dan berasa ada sensasi terbakar. Dari dada gejala itu menjalar naik ke kerongkongan dan berakhir tepat di rahang bagian bawah..Nyeri abis rasanya..

Walhasil napas saya terasa pendek, ngos-ngosan dan sesak !!! Sedikit saja beraktifitas berat, berbicara terlalu lama, berjalan beberapa langkah maka gejala-gejala itu muncul lagi…Menyiksa sekali sohibloggers…

Awalnya saya kira itu gejala masuk angin atau efek terlalu capek, tapi ya itu, kok munculnya sering banget dan sakitnya ga nahan…

Sempet dibawa ke dokter umum, diagnosisnya belum bisa dipastikan, bisa bersumber dari jantung atau dari paru-paru. Akhirnya untuk memastikan apa yang sebenarnya saya derita dibawalah saya ke dokter penyakit dalam.

Dari sang dokter, saya didiagnosis terserang penyakit yang namanya saya baru pertama kali saya dengar, yakni GERD.

Apaan tu GERD?

GERD singkatan dari Gastroesophageal Reflux Disease, yakni gejala adanya aliran balik gas yang berasal dari asam lambung ke kerongkongan, yang menyebabkan meningkatnya tekanan ke  arah kerongkongan sehingga munjul gejala-gejala yang saya sebut tadi.

Sayapun coba browsing seputar GERD di internet ini dan saya ambil kesimpulan faktor risiko penyakit ini muncul ini lebih cenderung ke faktor perilaku.

Faktor perilaku? Yup..seperti merokok, minum kopi, alkohol, minuman bersoda, kebiasaan makanan berlemak dan kebiasaan berbaring atau tidur setelah makan makanan. Diluar itu ada faktor stress dan obesitas.

Dari sekian banyak faktor perilaku tersebut saya jadi keingetan sendiri kalo saya punya kebiasaan buruk yang masuk ke dalam katagori faktor risiko GERD, yakni kebiasaan untuk langsung rebahan setelah makan. Padahal idealnya kita baru boleh rebahan atau tidur dua jam setelah makan. Hal ini ditujukan supaya gas yang diproduksi asam lambung saat mencerna makanan bisa hilang terlebih dahulu.

GERD ini sendiri masih kurang popular di telinga masyarakat kita, kalah jauh dengan maag atau yang lainnya. Di internet sendiri sebenarnya banyak informasi yang bisa kita gali seputar GERD
Berikut beberapa  tulisan informatif tentang  GERD



Oke deh..pegel juga saya ngetik #maklumfaktorU, semoga ada yang bisa ditarik manfaatnya dari postingan saya kali ini…

Kalo ada sumur diladang boleh saya menumpang lewat #eh…

Bye bye sohibloggers #melambailambaigajelas

sumber gambar : kesehatan.kompas.com

Considering blogging as a crosstime communication with our descendants| Have a nice blogwalking and please leave your comments if drop by

11 komentar:

  1. canggih sueeeerrr...

    pas dibuka, saya langsung bingung kang, wkwkwkwkwk..

    sukses bikin saya bingung nih.. :D

    BalasHapus
  2. wah,, jadi lebih tahu lagi dari baca tentang GERD dari mas Todi,, makasih dah di share!

    biasanya ini terjadi klo kita buru2 aktivitas sebelum makanan dicerna dgn baik di lambung,,

    BalasHapus
  3. Nah tuh, sepertinya saya mengalami GERD ini kak Todi. Seperti ada udara yang mengalir dari lambung hingga ke kerongkongan. Nah pas sampai di kerongkongan, rasanya seperti kejepit gituuuuu. Hidung ikutan terpengaruh.. Akhirnya (mungkin) tau nama gangguan yang sedang saya alami.

    alhamdulillah dengannn membaca ini, bisa menghemat biaya berobat ke dokternya. Hahaha.. Makasih kak, nice share.

    BalasHapus
  4. @Andy A.Fairussalam bingung kok sukses kang..bingung pegangan..hehe

    BalasHapus
  5. @Arya Poetra weits..mantap nih kalo bisa menghemat biaya berobat kang..:)

    BalasHapus
  6. Seminggu yg lalu suami saya juga mengalami hal itu, tapi setelah dibawa ke dokter langsung sembuh. Kami kira juga kecapekan atu masuk angin biasa. Wah musti waspada ya

    BalasHapus
  7. Gerd..saya juga baru dengar istilah ini demikian juga dengan kepanjangannya, tapi kalau gejalanya saya juga pernah mengalami, dan ternyata salah satu penyebabnya adalah tidur setelah makan..wah gue banget tuch, dan juga saya dulunya penggemar minuman bersoda, alhamdulillah sekarang sudah mulai dikurangi...oke trimakasih banyak sudah berbagi info,
    salam hangat dari Makassar :-)

    BalasHapus
  8. NIce infoo

    mesti lebih hati-hati lagi nih soal kebiasaan tidur abis makan...

    BalasHapus
  9. saya bener-bener beruntung baca postingan ini, soalnya ibu saya kadang suka rebahan setelah makan.. postingannya langsung saya save biar bisa ditunjukin ke ibu saya.. eh iya mas, ada bingkisan sederhana dari saya untuk mas Todi, ada di postingan saya yang "award pertama tahun 2013", semoga berkenan :)

    BalasHapus
  10. nice info gan, sebelum tidur membersihkan gigi dulu

    BalasHapus

Silahkan bebas berkomentar asal sopan, bukan iklan ataupun spam (spam atau iklan akan saya delete)

http://www.resepkuekeringku.com/2014/11/resep-donat-empuk-ala-dunkin-donut.html http://www.resepkuekeringku.com/2015/03/resep-kue-cubit-coklat-enak-dan-sederhana.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/10/resep-donat-kentang-empuk-lembut-dan-enak.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/07/resep-es-krim-goreng-coklat-kriuk-mudah-dan-sederhana-dengan-saus-strawberry.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/06/resep-kue-es-krim-goreng-enak-dan-mudah.html http://www.resepkuekeringku.com/2014/09/resep-bolu-karamel-panggang-sarang-semut-lembut.html